beritain.id – Polemik yang terjadi antara legislatif dan eksekutif di Kabupaten Bandung Barat (KBB) menjadi isu panas dalam pembahasan APBD. Bahkan baru kali ini terjadi dalam sejarah sejak KBB terbentuk, gabungan Fraksi DPRD KBB membuat surat ke Pj Bupati agar mengevaluasi Kepala Bapelitbangda.

Total ada delapan Fraksi DPRD KBB yang melayangkan surat tuntutan kepada Pj Bupati. Surat itu ditandatangani, Ketua F-PKS Iman Budiman, F-PDIP H Rahmat Mulyana, F-Gerindra Sundaya, F-Golongan Karya Dadan Supardan, F-PKB H Ade Wawan, F-Demokrat Pither Djuandys, F-PAN K Wahyu, dan F-Nasdem H Didin Rachmat.

Terkait tuntuan tersebut, Kepala Badan Perencanaan, Pembangunan, Penelitian, dan Pengembangan Daerah (Bapelitbangda) KBB, Rini Sartika mengatakan sudah menerima langsung surat desakan 8 Fraksi DPRD tersebut. Namun dirinya meyakini tidak semua ketua fraksi memahami akan permasalahan yang terjadi.

Baca juga:  Saatnya Ekonomi Jabar Bangkit, Pasca Pandemi Covid-19

“Saya rasa dari delapan fraksi yang membuat surat pernyataan, hanya beberapa saja yang ngotot. Mungkin sisanya tidak terlalu paham dengan kondisi yang terjadi,” kata Rini ketika dikonfirmasi wartawan di ruanganya, Kamis 30 November 2023.

Imbas dari surat fraksi DPRD yang meminta agar dirinya tidak dilibatkan dalam rapat-rapat dengan dewan, Rini mengaku tidak mempermasalahkan hal itu. Dirinya juga sudah dipanggil langsung oleh Pj Bupati untuk klarifikasi dan nanti akan dijawab secara tertulis kepala Pj Bupati.

Baca juga:  Kondisi Jalan Tetap Terpelihara Saat dan Setelah Mudik Lebaran 2022

Sedangkan untuk rapat-rapat dengan dewan dirinya mengintruksikan kepada Sekretaris Badan dan para kepala bidang untuk mewakilinya. Bagaimanapun dirinya masih memiliki tanggungjawab kepada masyarakat KBB dengan jabatan yang diembannya.

Rini pun mengaku siap dievaluasi pimpinan karena hal itu merupakan hak prerogatif kepala daerah. Namun dirinya menganggap bahwa tindakan yang dilakukan tidak melanggar hukum dan aturan kepegawaian. “Saya bekerja on the track, untuk menyehatkan APBD agar setiap program sesuai perencanaan untuk pencapaian program daerah,” tuturnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *