beritain.id – Pemda Provinsi Jawa Barat menyiapkan strategi pengembangan ekonomi kreatif (ekraf). Sejumlah langkah dilakukan, mulai dari pemulihan ekonomi kreatif dalam masa transisi pandemi ke endemi hingga menjadwalkan tahapan pengembangan ekonomi kreatif hingga tahun 2025.

Hal itu terpapar dalam Webinar Nasional dengan tema Penguatan Ekosistem Kota dan Kabupaten Kreatif yang diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jabar, Kamis (25/8/2022).

Sekretaris Daerah Jawa Barat Setiawan Wangsaatmaja mengatakan, dalam strategi pemulihan ekraf perlu adanya pengembangan digitalisasi, pembentukan ekosistem pariwisata dan ekraf, serta inovasi.

Baca juga:  HARI RAYA IDULFITRI Bey Machmudin: Jaga Kerukunan untuk Jawa Barat yang Damai dan Nyaman

Adapun tahapan pengembangan ekonomi kreatif Jabar, Setiawan telah menargetkan linimasa fokus pengembangan ekraf Jabar terhitung 2021 hingga 2025. Pada tahun 2021-2022 berfokus meningkatkan kualitas dan kuantitas pelaku ekraf Jabar, fokus 2022-2023 membangun ekosistem industri kreatif Jabar yang berdaya saing melalui pemanfaatan teknologi, dan pada 2023-2025 mengembangkan kelembagaan ekraf Jabar yang sinergis dan kolaboratif.

Setiawan pun mengemukakan, pihaknya turut melakukan pengukuran Indeks Kreatif Kota dan Kabupaten (IKK) sebagai acuan perkembangan ekraf Jabar yang mengacu pada sepuluh indikator. Adapun lima kota yang berada di peringkat teratas IKK secara berturut-turut yaitu Kota Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Sumedang, Kota Tasikmalaya, dan Kota Cirebon.

Baca juga:  Penjabat Gubernur Bey Machmudin Hadiri Rapat Pleno Majelis Wali Amanat ITB

Tak hanya itu, sejumlah kota kabupaten di Jabar pun telah memiliki creative center atau CC yang dibangun oleh Pemda Provinsi Jabar seperti di Bogor, Subang, Cirebon dan Bekasi. Hal tersebut menjadi bukti keseriusan pemerintah dalam memantik pertumbuhan ekraf Jabar.

“Ekraf ini perlu dikembangkan karena termasuk salah satu ekonomi masa depan selain ekonomi hijau dan ekonomi digital,” tuturnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *