beritain.id – Satuan Tugas (Satgas) Pengendalian dan Penanggulangan Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) Kabupaten Garut merilis, 5.118 ekor hewan ternak yang ada di Kabupaten Garut sembuh dari gejala PMK.

Sementara, untuk hewan yang bergejala PMK dan suportif diternak tak bergejala, Tim Teknis Kesehatan Hewan telah melakukan pelayanan kesehatan hewan berupa pengobatan kepada 6.662 ekor ternak.

Meskipun angka kesembuhan PMK di Kabupaten Garut cukup tinggi, namun tetap ada beberapa hewan ternak yang mati dengan gejala penyakit yang banyak menyerang sapi. Terhitung sebanyak 488 ekor ternak mati dengan gejala PMK.

Dilaporkan pula, wabah PMK, kini sudah menyebar di 26 kecamatan yang ada di Kabupaten Garut. Meski begitu, tim satgas terus melakukan langkah penanganan PMK, seperti karantina wilayah, biosekuriti, pengobatan ternak bergejala PMK, vaksinasi PMK, penyemprotan disinfektan di area kandang yang terdampak, dan upaya lainnya.

Baca juga:  Penyerahan Santunan Kepada Ahliwaris Korban Kecelakaan di Garut Jawa Barat

Kepala Dinas Perikanan dan Peternakan (Kadiskanak) Garut Sofyan Yani, dalam keterangan tertulisnya memaparkan pihaknya sudah menyerahkan dana kerohiman untuk 174 ekor ternak dari 130 orang peternak.

Baca juga:  Bey Machmudin Lantik Asmawa Tosepu sebagai Penjabat Bupati Bogor

“Ada 130 peternak yang sudah diberikan bantuan,” pungkas Sofyan.

Sementara Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meminta masyarakat untuk tidak khawatir terhadap Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) pada hewan kurban.

Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil– memastikan penanganan terhadap infeksi virus PMK di Jabar dilakukan dengan maksimal. Salah satunya dengan mempercepat vaksinasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *