“Mudah-mudahan secepatnya sisanya bisa selesai sehingga manajemen air di Jawa Barat yang merupakan provinsi yang paling banyak sungainya ini bisa kita kelola dengan baik,” kata Gubernur.

 

Kepala Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung Cisadane (BBWSCC) Bambang Heri Mulyono mengatakan proses pembangunan dua benungan kering ini sudah hampir 90 persen.

 

“Jadi untuk sekarang prosesnya sudah 87 persen dan rencana ini akan segera akan diselesaikan dalam waktu satu sampai dua bulan ke depan,” tuturnya.

Baca juga:  Terinfeksi PMK, Puluhan Ribu Ternak di Jabar Mati

 

Kata Bambang, kendala dalam proses finishing adalah curah hujan tinggi yang membuat sebagian bangunan dam kering tertimbun tanah, sehingga harus mengontrol kadar airnya secara ketat.

 

“Kami selalu berkoordinasi untuk berbagai macam masalah yang ada di sini, termasuk untuk lahan terbuka termasuk untuk penggunaan jalan akses di depan. Kami selalu koordinasi dengan warga sekitar dan tentunya dengan pemerintah setempat kita selalu berkoordinasi,” tutup Bambang.

Baca juga:  Arah Kepemimpinan di Kota Bandung

 

Bendungan kering adalah bendung yang dibangun khusus untuk mengontrol banjir. Biasanya tanpa turbin dan pintu air untuk membiarkan alir sungai mengalir dengan bebas selama kondisi normal. Pada saat curah hujan tinggi, bendung akan menahan kelebihan air dan mengalirkan secara terkontrol.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *